top of page

Cara Kerja Tangki Mixing Tank



Pernahkah Anda melihat atau menggunakan mixing tank atau tangki pencampur? Kalau pernah, apa bahan penyusun dari tangki tersebut? Seringkali, bahan HDPE dan PP digunakan dalam pembuatan tangki agar menghasilkan tangki yang memiliki permukaan halus, mudah dibersihkan, dan nyaman digunakan.


Pada pengaturan manufaktur, tangki pencampur atau mixing tank memiliki peran yang sangat penting dalam pembentukan bahan untuk produksi. Beberapa komponen dimasukkan ke dalam tangki pencampur berkapasitas besar untuk disatukan melalui pencampuran halus. Hasil dari prosedur ini adalah produksi massal olahan. Sebagai contoh, dalam pabrik roti, tangki pencampur berisi sejumlah bahan seperti ragi, tepung, air, dan gula yang dicampurkan dalam jumlah yang tepat agar hasil produknya bisa memiliki kualitas yang maksimal.


Bagaimana Cara Kerja Tangki Pencampur?


Tangki pencampur atau mixing tank adalah tangki yang diciptakan untuk mencampur bahan cair untuk disalurkan dari unit yang satu ke unit lainnya. Saat ada kebutuhan terkait bahan cair, komponen-komponen ini langsung dimasukkan ke dalam tangki untuk dicampurkan.

Sementara cairan dicampur hingga konsistensi yang tepat, mereka kemudian dipindahkan ke tahap berikutnya, melalui pipa yang ada di tangki. Pipa-pipa ini dapat dibersihkan dengan mudah dengan cara memasukkan air melalui pipa permanen. Mereka dioperasikan dengan vakum dengan bantuan sistem kontrol yang berfungsi di bagian utama dari tangki pencampur.


Pabrik pengolahan dapat berfungsi dengan baik ketika ada mesin yang bekerja dengan optimal. Oleh karena itu, penting untuk mempersiapkan mesin tersebut agar bekerja dengan efisiensi; jika tidak, maka dapat menyebabkan masalah di lapangan. Peralatan dan mesin dengan kualitas di bawah standar justru akan membutuhkan perawatan yang lebih besar.


Tangki mixing dengan bahan HDPE dan PP ditujukan untuk memproses cairan, dengan pengemasan sebagai fase prosedur selanjutnya. Sistem ini mencakup pemindahan dan pengadukan yang efektif dengan teknik pencampuran untuk meningkatkan proses pencampuran. Secara signifikan, penggunaan tangki pencampur mengurangi jumlah tugas dan waktu yang digunakan saat bekerja. Jenis tangki yang tepat ditambah dengan fitur yang tepat ini yang akan membantu keberhasilan produksi.


Secara pengoperasian tangki mixer menggunakan sistem pencampur atau pengocok untuk mencampur bahan bersama-sama. Beberapa tangki ini menyerupai mixer semen besar dengan mesin agitasi yang ditempelkan di tengah tangki. Mesin agitasi ini lah yang mengangkat bahan keluar dari dasar tangki dan membuat pusaran kembali ke atas tangki saat berputar


Baca Juga : Panduan Memilih Bentuk Alas Tangki Mixer


Hal yang perlu dipertimbangkan dalam pencampuran produk adalah ukuran dan bentuk partikel, karena setiap partikel yang berbeda memiliki koefisien berbeda pula. Begitupun dengan partikel yang terbuat dari bahan berbeda, maka kepadatannya juga akan berbeda.

Jika anda tertarik untuk memahami lebih lanjut tentang produk tangki kimia custom, tangki industrial, dan tangki mixer dari material High Density Polyethylene (HDPE) Polypropylene (PP), dan Modular Reservoir Anda bisa cek produk kami disini. Untuk pertanyaan, konsultasi, dan pemesanan tangki untuk kebutuhan Industri/bisnis Anda, dapat dilakukan melalui kontak Email kami.


16 views0 comments
bottom of page